Posts

Persiapan Presentasi – Membuat Checklist

Persiapan Presentasi – Membuat Checklist

Persiapan Presentasi – Membuat Checklist

By failing to prepare, you are preparing to fail” – Benjamin Franklin

Quote di atas menggambarkan betapa pentingnya melakukan persiapan. Begitu juga ketika akan melakukan presentasi. Presenter perlu melakukan persiapan yang matang agar presentasi dapat berjalan dengan lancar dan meraih kesuksesan.

Terdapat sebuah cara untuk melakukan persiapan dalam presentasi dari sketchbubble, yaitu dengan membuat checklist dan berfokus pada poin penting yang akan disampaikan. Berikut beberapa pertanyaan yang dapat digunakan untuk membuat checklist dalam mempersiapkan presentasi.

  • Apa tujuan presentasi?

Setiap presentasi pasti memiliki tujuan, entah itu untuk memberikan informasi, membujuk atau meyakinkan. Buatlah tujuan yang lebih spesifik, misalnya untuk membuat audiens memahami dan mengingat konten. Tuliskan dalam bentuk daftar, kemudian tuliskan juga cara untuk mencapai tujuan tersebut, misalnya ketika presenter menginginkan audiens untuk memahami dan mengingat konten, presenter dapat melakukannya dengan mengulang kata kunci.

  • Seberapa jauh penguasaan presenter terhadap topik?

Presenter perlu mengetahui seberapa jauh dirinya menguasai topik presentasi, Untuk itu, presenter perlu membuat daftar yang berisi tentang konten yang akan disampaikan atau yang berkaitan dengan topik. Buat outline mengenai konten yang akan disampaikan. Setelah itu, berikan tanda untuk konten yang telah dikuasai, agar jelas mana yang harus dipelajari lebih lanjut dan mana yang hanya perlu diulangi.

  • Siapa audiensnya? Metode apa yang tepat untuk digunakan?

Sebelum melakukan presentasi, presenter harus mengetahui siapa audiensnya, karena hal ini akan menentukan dan menjadi pertimbangan mengenai cara dan metode yang tepat untuk menyampaikan presentasi. Setelah mengetahui siapa audiens presentasi, buatlah daftar mengenai cara atau metode serta media yang akan digunakan untuk menjelaskan. Misalnya, ketika presenter akan melakukan presentasi di hadapan audiens mahasiswa berusia rata-rata 20 tahun, presenter dapat menggunakan metode bercerita, memberikan contoh, menyertakan humor, video, atau properti.

  • Seberapa jauh audiens mengetahui tentang topik dan apa yang ingin mereka ketahui?

Setelah mengetahui siapa audiens (minimal pekerjaan, usia, dan pendidikan) presentasi, presenter pasti akan menemukan atau mengetahui kapasitas pengetahuan audiens mengenai topik yang akan dipresentasikan. Manfaatkan daftar yang telah dibuat ketika membuat outline, kemudian tandai konten yang kira-kira sudah diketahui audiens. Untuk konten yang tidak tertandai, pikirkanlah cara yang efektif untuk menyampaikannya sehingga audiens akan lebih mudah memahami dan mengingatnya. Selain itu, ketahui juga konten (yang berkaitan dengan topik) yang ingin diketahui audiens. Jika perlu, tambahkan dalam presentasi, kemudian susun ulang outline. Namun jika hal ini dirasa tidak terlalu penting, maka tidak perlu disertakan dalam presentasi.

  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyampaikan presentasi?

Salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam presentasi adalah waktu Setelah mengetahui topik dan konten apa saja yang akan disampaikan dalam presentasi, ketahui juga berapa lama waktu yang diberikan, kemudian alokasikan waktu pada konten yang sudah dibuat outline. Usahakan untuk tidak melebihi waktu dalam menyampaikan presentasi. Alokasikan waktu untuk setiap konten dengan tepat.

  • Apa yang perlu disertakan dalam presentasi – data, fakta, tokoh, cerita, atau anekdot?

Buatlah daftar mengenai hal-hal yang akan disertakan dalam presentasi, selain konten, seperti data, fakta, figur, cerita, atau properti. Pastikan hal yang disertakan tersebut relevan dan mendukung konten serta penjelasan. Kemudian latihlah penyampaian hal-hal ini agar tidak canggung. Hindari untuk menambahkan hal-hal tersebut tepat sebelum melakukan presentasi, karena dapat membuat bingung presenter, sehingga tidak mudah dipahami audiens.

  • Apakah membutuhkan visual dan visual yang seperti apa yang akan disertakan?

Presentasi tanpa visual akan terasa hambar. Oleh karena itu, sertakan juga visual yang menarik dan mendukung presentasi. Buat daftar mengenai bentuk visual apa saja yang akan disertakan, apakah berupa gambar, video, atau keduanya. Hal ini dilakukan agar presenter mudah dalam mempelajarinya.

Jawablah pertanyaan-pertanyaan tersebut untuk memudahkan dalam membuat daftar (list) atau checklist. Dengan membuat checklist diharapkan presenter lebih mudah mempelajari dan berlatih.


Jasa Presentasi adalah Perusahaan yang menyediakan Jasa Desain Presentasi & Infografis Cepat, Murah, dan Profesional. Hubungi kami di 081387760005 atau email ke hallo.jasapresentasi@gmail.com

6 Teknik Storytelling yang Ampuh Digunakan dalam Presentasi

6 Teknik Storytelling yang Ampuh Digunakan dalam Presentasi

6 Teknik Storytelling yang Ampuh Digunakan dalam Presentasi

Jasa Presentasi – Sebuah fakta menunjukkan bahwa pikiran manusia deprogram untuk lebih mudah dalam memproses informasi dalam bentuk cerita. Atau dengan kata lain, manusia lebih mudah mengingat sebuah cerita dibandingkan penjelasan biasa, karena cerita akan mengaktifkan imajinasi manusia.

Fakta ini dapat dijadikan referensi dalam menyampaikan presentasi agar penyampaian lebih menarik. Bagaimana cara menggunakan cerita agar presentasi menarik?

  1. Tenggelamkan audiens dalam sebuah cerita

Menenggelamkan audiens dalam sebuah cerita dapat membangun hubungan emosional audiens dengan topik yang disampaikan. Pilihlah cerita yang relevan dengan topik presentasi dan ceritakan dengan baik agar dapat melekat di benak audiens dalam waktu yang lama. Gunakan kata dan visual yang mendukung cerita sehingga audiens dapat memvisualisasikannya dalam pikiran mereka. Selain menarik, menyertakan cerita dalam sebuah presentasi juga membantu audiens untuk lebih mudah memahami apa yang disampaikan presenter.

  1. Gunakan cerita pribadi

Menceritakan pengalaman atau kisah pribadi lebih mudah digunakan untuk membangun hubungan emosional antara audiens dengan presenter. Perasaan simpati akan lebih mudah dibangun sehingga lebih mudah untuk presenter menarik perhatian audiens. Oleh karena itu, gunakan cerita atau pengalaman pribadi yang menginspirasi, misalnya cerita tentang keberhasilan dalam menghadapi tantangan untuk meraih kesuksesan.

  1. Ciptakan ketegangan dan klimaks

Film atau buku yang menarik memiliki cerita dengan alur dan konflik yang membuat penikmatnya seperti menaiki roller coaster. Hal ini bertujuan agar audiens mempertahankan perhatiannya dan bertanya-tanya, “Apa yang akan terjadi selanjutnya?” Begitu juga dengan presentasi yang baik. Presentasi yang menarik akan membuat audiens penasaran dengan apa yang disampaikan oleh presenter selanjutnya.

Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk menciptakan klimaks. Pertama, ceritakan sebuah kisah atau pengalaman dan berikan klimas sebagai kesimpulan atau akhir dari cerita. Kedua, gunakan alur mundur. Ceritakan kondisi saat ini kemudian beritahu bagaimana kondisi saat ini bisa terjadi. Atau dengan cara ketiga, dengan menyampaikan cerita yang alurnya sudah dapat ditebak, tetapi kemudian sampaikan kelanjutannya dengan membuat cerita berbeda dari tebakan audiens.

Buat juga sesuatu yang akan selalu diingat oleh audiens. Sajikan fakta atau lakukan hal yang dapat mengejutkan audiens. Contohnya, ketika Bill Gates berpresentasi mengenai meningkatkan investasi untuk menanggulangi malaria, ia menyajikan sebuah statistik untuk membuktikan betapa seriusnya permasalahan ini. Kemudian ia melakukan hal mengejutkan dengan membuka sebuah wadah berisi nyamuk dan mengatakan bahwa malaria tidak hanya menyerang warga miskin.

  1. Buat karakter menjadi hidup

Karakter merupakan inti dari segala cerita. Semua hal yang dialami karakter merupakan penyebab audiens tertawa atau menangis. Cerita yang sukses adalah cerita yang berhasil menciptakan karakter yang dikenal dan memiliki karakteristik unik. Untuk melakukan hal ini, presenter harus memberikan gambaran yang jelas mengenai karakter untuk membuatnya hidup dalam benak audiens. Sehingga audiens dapat terhubung secara emosional dengan presenter maupun dengan presentasi yang disampaikan.

  1. Sampaikan pesan secara tersirat

Bercerita akan lebih menarik jika disertai juga dengan dialog. Dibandingkan dengan memberitahu audiens secara tersurat, cobalah untuk menyampaikannya dengan cara tersirat dan membuatnya menjadi sebuah cerita yang menarik.

  1. Akhiri dengan baik, positif, dan inspiratif

Presentasi yang efektik tidak hanya yang menonjolkan konflik dan klimaks, tetapi juga pemecahan masalah dengan baik, positif, dan inspiratif. Terdapat 2 pilihan untuk mengakhiri sebuah cerita, yaitu happy ending dan sad ending. Kebanyakan orang lebih menyukai cerita dengan happy ending. Padahal tidak masalah jika sebuah cerita berakhir dengan sad ending, karena yang terpenting adalah terdapat pesan positif yang menjadi kesimpulan cerita tersebut. Oleh karena itu, akhirilah cerita dengan pesan yang baik, positif, dan inspiratif, sehingga dapat menjadi panutan bagi audiens dan dapat diingat oleh audiens dalam waktu yang lama. Bungkus pesan dengan kalimat pendek namun berdampak atau frasa yang mudah diingat.

Agar presentasi dapat menarik perhatian audiens, sampaikanlah dengan menyertakan cerita atau menggunakan teknik storytelling. Pertimbangkan teknik yang sudah dijelaskan di atas untuk digunakan dalam presentasimu selanjutnya. Selain itu, perhatikan juga tampilan deck presentasi. Presentasi yang baik tidak hanya menggunakan kata-kata dalam penyampaiannya, tetapi juga dengan menyertakan visual yang dapat mendukung penjelasan. Karena 90% informasi yang dapat diterima oleh otak adalah informasi yang berasal dari visual.


Jasa Presentasi adalah Perusahaan yang menyediakan Jasa Desain Presentasi & Infografis Cepat, Murah, dan Profesional. Hubungi kami di 081387760005 atau email ke hallo.jasapresentasi@gmail.com